Shit My Husband Says #3

Aku mula berniaga barang2 dari Jepun dengan modal sebanyak 30 ribu yen, pinjam dari Shakir. Masa tu nilai dia lebih kurang RM1200 lah. Duit tu guna untuk beli sampul, sticker untuk dijadikan label alamat dan jugak barang jualan. Untung bulan pertama aku buat bayar hutang dia 10 ribu yen. Bulan kedua aku bayar another 20 ribu yen dan aku jugak beli printer untuk memudahkan kerja aku print alamat customers, senarai harga dan bil untuk aku simpan. 

Shakir memang memula tak bagi aku beli printer awal2 sebab katanya bagi aku stabil dulu kewangan, baru beli. Tapi aku ni degil, aku nak jugak, nak jugak, macam monyet yang makan cili walaupun telah ditegah sang kancil. Selepas dia tengok betapa persistent nya aku (masa tu baru kawin so dia tak tau yang aku ni kalau nak beli APA pun memang persistent) dia cakap boleh beli... tapi tunggu weekend.

Aku punya la tak sabar, aku sanggup pergi beli sorang2 sebab kalau nak tunggu shakir, weekend tu terasa beribu tahun lamanya lagi.  So balik lah aku naik train sambil mengusung kotak yang besar dan berat dari Yodobashi Camera Yokohama sampai ke Sakuragicho (time tu dok apartment B-Site). Printer yang aku beli ni memang canggih la sebab boleh airprint kan.. tanpa wayar.. boleh print di mana jua walaupun ketika berada di dalam jamban. 

Aku malas nak set up sendiri so aku tunggu dia balik kerja dan tolong aku malam tu... Selepas berjaya set up benda alah tu disamping manual bahasa jepun yang kami dua orang tak paham, Shakir pun taip sesuatu kat word dan print lah sehelai test page. 

Pastu dia suruh aku pergi amik. 

Aku sebagai seorang isteri yang taat, pergi lah amik dengan hati yang teruja sebab printer dah boleh guna! AIRPRINT TUUUUUUU!

Namun begitu, kegembiraan ku bertukar pilu setelah melihat semua ini..






Shit My Husband Says #2

Salah satu usaha untuk memenangi hati suami ialah dengan memakai pakaian yang indah2 dan menjolok mata di rumah.  Ada suami yang turn on tengok bini dia berbaju kurung, ada suami yang turn on tengok bini dia pakai sari, ada jugak yang turn on tengok bini dia pakai daun pisang dan macam2 lagi lah yang terlintas dek imaginasi deme. Ikut taste suami memasing la kan... 

Lagipun, masa bila lagi nak mengorat dia? Masa dia dengan kita terhad cuma selepas waktu pejabat. Sepanjang perjalanan dia ke tempat kerja dan di tempat kerja, dia dah dihidangkan dengan pemandangan haram yang ditontonkan oleh wanita2 lain so time dia kat rumah, kita bagi dia pemandangan yang halal yang mana you will get what you see! Bahahahha! (Ye lah tu. Tipu besar siot.)

 Lagipun bagi aku, kosser la kat luar kena tutup litup, kat rumah nak ghupe macam makcik2 okay. Biar di luar macam hantu kum-kum asalkan di rumah macam BeyoncĂ©! That's the spirit girl!

Sedang aku feeling2 bootylicious di ruang tamu, Shakir tengok aku sambil sengih2. Aku dah dapat rasa suatu musibah akan terjadi.

"Nape pandang2?"

"Bila you beli baju ni?"

"Ntah, tak ingat. Lama dah. Nape?"

"You nak pergi clubbing ke?"

Mkay...




Shit My Husband Says #1

Setiap kali sebelum Shakir ke tempat kerja, di muka pintu keluar, kami akan berpelukan macam akan berpisah buat selama2nya dan disudahi dengan aku cium sambil salam tangan dia and dia kiss ubun-ubun aku. 

Setiap kali dia peluk aku, dia akan peluk aku lama-lama sebab katanya time peluk tu dia selalu berdoa atau bagi nasihat untuk aku. Doa dan nasihat dia pada aku adalah berubah mengikut hari dan mood dan aku tak pernah tanya pun apa yang dia cakap dalam hati time tu.

Kadang-kadang time dia tengah peluk aku, aku cakap "Ok2. Baiklah. Apa? Nak bagi duit sejuta? Owh boleh je... Amin ye". Mana la tau memang dia tengah doa camtu khen. 

Hari ni hujan renyai2 di luar. Kami dalam syahdu berpelukan seperti biasa sebelum dia ke tempat kerja. Cuma kali ni dia nasihat aku bagi aku dengar. Katanya:

"Jadilah isteri yang solehah ye", pesan dia pada aku sambil cium ubun2.

Aku pun feeling syahdu.. balas dengan suara yang lunak merdu dan lemah lembut "Okay Sayang..."


Pastu dia sambung, "Doa orang2 yang teraniaya sering dimakbulkan Tuhan..."

KOJAQ SUNGGUH!!!!!




Aku, Business, dan Hobi

Kalau ikutkan, dari kecik lagi aku dah suka berniaga. Seawal umur 8 tahun, aku jual barang. Time tu aku buat cincin and gelang manik pastu aku suruh kawan aku merangkap jiran sebelah rumah aku jualkan. 50sen satu. LAKU.

Pastu aku jual askar mainan plastik kecik2 macam kat gambar bawah ni. Murah je, satu seposen... kalau macam cool skit, aku jual 20sen.


Pastu aku dah advance skit seiring dengan usia, time darjah 5 aku jual stickers. Satu unit seposen jugak, kalau besar skit stickernye, aku jual 20sen. Kalau paling besar, 50sen. Kalau korang ingat lagi, sticker tu order saing satu form dengan orang yang order kad nama. Isi borang, letak code mana nak order pastu kalau penuh satu form tu, orang yang edar form tu dapat 1 set kad nama FREE. 


Time sekolah menengah aku tak jual apa2 rasanya...sebab sibuk belajar la kot.

Kat University, aku buat handmade greeting cards dan jual time ada event. Sewa booth or tumpang booth orang dan jual. Aku jual murah je, RM5-Rm10. Kalau custom made baru boleh cecah RM20.  Agak serius jugak la time tu siap pernah masuk magazine and ditemubual wartawan. Hehehe.




Yup, label aku time tu adalah Kekkon. Macam biasa, obses dengan Jepun.. Kekkon tu dalam bahasa Jepun bermaksud Perkahwinan :P

Pastu aku stop sebab aku dah malas nak buat kad. Penat dan bosan.

2013, dah kawin, Shakir bagi idea pada aku untuk jual kosmetik Jepun memandangkan aku gila dengan kosmetik di samping dapat duit poket lebih. Bulan pertama aku berada di Jepun, aku dah bukak Stuff From Jepun dan dapat customers. Mana-mana product yang aku pakai, best, aku jual. Ada jugak yang orang mintak carikan so aku jual jugak sebab ada permintaan. 

Mac 2014, dah setahun 3 bulan aku berniaga dari Jepun ke Malaysia. Aku dah bukak 2 lagi website baru yang jual barang2 lain selain kosmetik dan semuanya bukan sebab aku takde duit, tapi sebab aku yakin hobi dan minat aku adalah berniaga. Aku seronok bila ada orang order.

Aku suka shopping tapi aku tak boleh selalu shopping sebab nanti shakir bising rumah semak (barang mekap aku aje dah penuh 1 beg plastik sampah) so aku "tolong" shoppingkan untuk orang. Kepuasan membeli tu masih sama walaupun bukan barang aku.

Bila dah cakap hobi ni, of course la buat untuk senangkan hati, isi masa lapang. Tapi bila ada customers yang tetiba feeling2 macam dia BOSS aku, aku ni kuli dia, nak tekan2 aku, kacau aku time weekend, desak2 aku suruh cari barang, kat sini aku dah rasa niat utama aku berniaga dah lari. Aku berniaga sebagai HOBI, bukan mata pendapatan utama aku. Duit aku berniaga 100% untuk aku membazir. Shakir sendiri tak suka bila aku tension berniaga. Katanya, kalau rasa2 berniaga tu buat aku stress, baik stop je. Memudaratkan mental, buat apa teruskan ye dak? Bukan aku takde duit. In fact, aku selalu susahkan diri aku untuk cari barang customers. Kadang2 tu RUGI tapi bila rugi, aku niat sedekah je. Barang yang aku pos kalau tak sampai or hilang plak, aku REFUND and selalunya aku ganti barang yang sama FREE.

So sangat kelakar rasanya bila ada customers yang nak tengking2, cakap kurang ajar, and marah2 aku. Ingat aku kebulur sangat duit dia gamaknya. Takat duit ko RM berapa puluh tu aku boleh refund anytime. Lunch aku kat sini pun beratus kot (riak tapi benar). Tak berbaloi sungguh bila maruah diri kena pijak dengan orang kurang ajar yang dia sendiri nak membeli barang aku jual pun kena ikat perut. Orang macam ni aku selalunya mintak dia acc bank je untuk aku pulangkan balik duit dia.. pastu aku banned dia. Malas aku melayan bangsa kurang ajar macam ni. Tak kebuluran pun aku hilang sorang customer dari neraka ni.

Tengok lah nanti kat Bintulu aku nak meniaga lagi ke tak. Kalau ada pun, cuma untuk kawan2 yang aku dah kenal je. Lebih kepada TOLONG diorang untuk diorang terus dapat bekalan penjagaan diri dari Jepun memandangkan aku pun akan terus beli barang direct dari Jepun. Dengan kawan2 ni senang skit sebab diorang tak kurang ajar (sebab tu la diorang kawan aku) and diorang pun takde la nak pk aku nak songlap duit diorang kan sebab diorang tau aku niaga bukan sebab takde duit.

Banyak hobi baru aku nak buat kat Bintulu nanti. Nak join kelas memasak, kelas baking, kelas menjahit, nak pegi gym lagi, nak berkebun..oh indahnya hidup sebagai seorang surirumah! So kalau niaga tu buat aku stress, aku stop je and buat benda2 lain yang boleh buat aku happy!!

Sekian, terima kasih.