Selamat Ulangtahun Perkahwinan yang Kedua!


Hari ni anni perkahwinan aku dan shakir yang ke 2. Kenal dah 4 tahun tapi masih bercinta macam baru bersama. Masih menggedik dan mengada2 di mana saja dan di mana jua. Strangers masih bertanya samada kami ni baru kawin ke. Aku lak masih teruja tiap2 kali dia balik kerja wiggle ekor (kalau ada) depan pintu rumah tengok kereta dia masuk ke laman. Merajuk masih dipujuk. Sembahyang masih kerap berjemaah. Salam peluk cium masih berlaku setiap kali nak berpisah walaupun ke tempat kerja. Makan masih bersuap. Jalan masih berpimpin. Lawak lame dia pun masih aku sambut dengan gelak tawa lulz.


Banyak susah senang yang kami dah lalui bersama2 dari sebelum kawin sampailah sekarang. Gelak sama, nangis sama, pujuk bersama2. Alhamdulillah, semakin banyak dugaan yang kami lalui, semakin kuat dan rapat jugak hubungan kami. Shakir adalah musuh dalam selimut bagi aku (literally and metaphorically) and aku pulak adalah devil's advocate dia...and the best part is, kami berdua adalah realist.

Semoga semua ni berpanjangan sampai akhir hayat aku. Hayat aku k. Hayat aku. Aku kena la pentingkan diri sendiri. Kalau pas akhir hayat aku dia nak kawin lain ke apa dulik la kan. HAHAHAH!

Semua ni hanya pinjaman. Harap Allah pinjamkan dia lama2 dalam hidup aku, hopefully lebih lama dari pinjaman hutang PTPTN yang aku belum langsaikan lagi. haha

Amin...

Shit My Husband Says #9

Shakir gi US aritu selama 2 minggu so aku gunakan kesempatan tu untuk online shopping kat website sana and post ke hotel tempat dia menginap. Salah satu barang yang aku beli adalah seutas jam tangan berjenama yang takde la mahal mana tapi mahal la bagi seorang surirumah macam aku ni.

Time dia dah balik Malaysia, kat rumah kami unpack barang2, aku tak sabar la nak tengok jam tangan tu. Time aku pegang je kotak tu, Shakir cakap "Cantik kan.. I bayar tau".

Aku macam..."Seriously you nak bayar jam ni?"..dengan mata yang bersinar2 sebab kalau ye, save duit aku banyak. HAHAHAH

Dia cakap "Tak lah, bukan bayar jam, tapi bayar kad yang I tambah ni:



Setakat bayar kad ucapan je aku pun bolehhhhhhh!!!!

Aku rasa tertipu bagaikan scene Mr Bean bagi hadiah kat awek dia pastu awek dia ingatkan cincin tapi rupa2nya tempat sangkut frame gambar






Shit My Husband Says #8

Shakir kalau balik kerja, aku akan terkinja2 kat depan pintu rumah macam anjing sambut tuan dia balik rumah. Mujurlah takde ekor nak wiggle2. 

Yang shakir lak sambil bukak pintu pagar, kalau tak bukak pintu pagar sambil cakap "Lapar... lapar... lapar..", dia akan cakap "Hausnye... arghhh haus... haus..." 

Sekali tu aku tak sihat (sejak pregnant ni semedang tak sihat). So time shakir balik aku wat derk je lah baring2 atas sofa. Dia masuk rumah terus cakap kat aku "HAUS.. HAUS.. I HAUS..." Aku bagitau la dia aku demam tapi dah dia cakap dia haus, aku tanya la nak air apa. 

Pastu dia peluk sambil cakap "Hausnye... haus...HAUS your day?" Haus your day pun boleeeee

Shit My Husband Says #7

Yay! Finally aku dah ada lesen. Aku dah boleh bawak kereta secara halal. Senang jugak untuk aku lari dari rumah time gaduh.

Memandangkan kami cuma ada 1 je kereta dan kat Bintulu ni susah nak gerak kalau takde kereta, so kena la beli kereta baru. Kami dalam dilema nak angkat Myvi SE ke, nak beli Iriz. Iriz punya safety features memang gempak tapi memandangkan dia keluaran Proton, ada sedikit gentar di situ.

Selepas test drive kedua2 kereta, setelah 3-4 minggu pikir, setelah nyaris2 booking Myvi SE tapi kebetulan seller tak reply whatsapp Shakir, Shakir book Iriz.

Atas kereta, selepas pulang dari Proton, aku sembang dengan Shakir.

"Rugi kan salesman Perodua tu tak reply whatsapp you. Sedangkan kalau dia reply semalam, you dah booking dah Myvi tu."

"Takde rezeki dia. I pikir kalau dia reply whatsapp I time tu, takde diskaun banyak pun I ambik je la."

"Tapi I'm glad that we booked Iriz. Kita dua kan lebih berat ke Iriz berbanding Myvi. Dah bosan la tengok Myvi. Di mana2 ada Myvi."

" Kalau ikutkan I, the safer choice is Myvi tapi bila I pikir-pikir, why not take the risk to try Iriz? Bukan besar mana pun risikonye dalam life I. Talking about high risk, I MARRIED YOU KOT!"

Terngiang2 di telingaku..

High risk... I MARRIED YOU KOT

HIGH RISK..





Yang biadap disanjung, yang berbudi bahasa buat tak nampak

Ecewah title macam pantun 2 kerat tak berirama Karam Singh Walia. 

Aku dah 4-5 hari tak online sebab internet problem, sejurus aku online, aku tengok orang sibuk borak kat twitter dan FB pasal Kiki dan Uncle Sim. Last time waktu aku online, orang tengah sibuk pasal Felixia Yeap kot!
Apa lagi.... aku sebagai mak joyah, kena la amik tau! Tengok2, owh dah mintak maaf, owh Uncle Sim dah maafkan. Tapi tu la, sampai kesudah aku tak tengok pun video yang orang share2 tu sebab aku tak suka sengaja provoke emosi aku. Aku sukakan kedamaian sekarang ni. Kahkah

Tapi yang menjadi tanda tanya pada aku sekarang ni, kenapa lepas insiden memalukan tu, perempuan itu dijemput ke TV dan Radio? Kenapa bukan Uncle Sim? Bukankah sepatutnya yang disensasikan itu Uncle Sim sebab dia mempunyai KESABARAN dan KESOPANAN yang tinggi? Bukankah itu yang sepatutnya rakyat Malaysia contohi?

Kenapa media tak nak interview Uncle Sim macam mana dia boleh sabar walaupun disengat gengster Kiki berkali-kali? Mana la tau tips tu boleh orang lain pakai. Aku pun nak tau jugak sebab aku pun ada anger management ni, cuma tu lah, aku tak bodoh untuk buat di khalayak ramai. Tapi apakan daiyyaaaa, since Uncle Sim tak dibawa ke hadapan, aku dan rakyat Malaysia yang lain tak tahu apa rahsia kebatinan Uncle Sim itu.

Nampak sangat media sekarang ni sanjung perangai setan dengan alasan "Dia dah belajar dari pengalaman. Kita ni ambil buat sempadan". Apa yang dia dah belajar? Kalau org tau, jadi viral, dicemuh, baru malu? Baru tau salah dan mintak maaf? Kalau takde sesiapa yang rakam? Adakah dia akan CARI pakcik tu sampai ke hujung dunia untuk mintak maaf?


Kalau org tau buat jahat baru malu tu, bukan perkara biasa. Dah lama daaaaaah. Contohnya kalau tak puasa. Mana malu beb. Tapi bila kena cekup, diangkut masuk van jenazah, baru malu kot! So part mana yang luar biasanya dengan "bila dah kantoi baru tau malu" ni?

Pengajaran yang aku dapat dari kes Kiki ialah, kalau marah kita boleh buat APA SAJA sebab lepas kita mintak maaf, jadilah lah 0-0 dan kalau ingin famous, bila nak mengamuk tu silalah buat kat tempat ramai orang, paling strategik adalah di tengah jalan yang boleh menghalang orang lain yang nak lalu lalang sebab lagi ramai orang yang terhalang dari lalu lalang, lebih ramai penonton dan lebih ramai akan merakam aksi kita lalu lebih cepat tersebar.

Lagi satu yang bodoh juga di dalam kes ini ialah bila A bergaduh dengan B, A mintak maaf kat rakyat Malaysia. Sama bodoh macam kes pak guard kena maki (pun dengan perempuan gila) dulu ittew. Dah maki2 pak guard tu, mintak maaf kat rakyat Malaysia. Mulia sungguh perangai itu ye tuan2 dan puan2 sebab ahli Politik Malaysia pun susah kot nak dengar mintak maaf kat rakyat Malaysia!

Aku sudahi tulisan aku ini dengan ucapan selamat hari raya dan Maaf Zahir Batin kepada SELURUH RAKYAT MALAYSIA (takyah salam dengan suami dan mak ayah dah sebab dah mintak maaf dengan rakyat Malaysia).

Sekian, terima kasih.

Shit My Husband Says #6

Rutin kami sekarang sejak tinggal di Bintulu, adalah macam orang yang dah lama kawin... stok mak-pak kita.. sebab setiap kali hujung minggu kami akan bangun awal dan bersiap2 untuk bersarapan di luar dan kedai kegemaran kami adalah Refah. Kat Refah ni macam2 ada! Mee Kolok, Megi Goreng, Tomyam, Roti Canai, Nasi Goreng, Nasi Lemak, semua makanan kat dunia ni ada walaupun pada ketika itu adalah waktu sarapan! Heaven gilaaaaa

Tabiat Shakir plak, asal lepas makan sarapan je, dia nak kena memerut. Bila datang je waktu dia rasa nak memerut, dia akan bertukar dari seorang lelaki yang soleh, lemah lembut, tenang, menjadi persis penjenayah. Asal bawak kereta macam tokwan2, tetiba je dia boleh jadi Michael Schumacher.

Pada suatu hari, lepas makan di Refah, aku ajak dia pergi kedai perabot dekat2 situ. Nak cari rak untuk letak barang jualan aku dalam bilik bisnes. Tengah tengok2, tetiba usus besar dia tersentap. Pastu kami pun bergegas ke kereta nak balik rumah. Jarak dari situ ke rumah ada la dalam 15 minit. 

Dalam kereta aku dok ngusik dia.. aku cakap dia bawak kereta macam dalam cite usop pelam. Siap bunyi tayar siot time keluar simpang. EEeeEEettttt! Perghh.. macam dalam Gerak Khas. Dia wat tak layan je dengan aku. Pastu aku bagi tips opah aku kat dia. Kalau nak berak sangat, boleh baca jampi "Kepala bontot kepala bontot kepala bontot" Ulang sampai lupa rasa nak berak. Dia wat derk jugak. Muka serius driving.

Sampai la satu time aku dah mula down sebab dia tak layan aku.. aku tanya la dia "Kenapa you tak layan I? Why... why..."

Lepas berulang kali aku tanya dengan wajah yang sayu, baru dia balas...



"Sayang, I bukan tak nak layan you.. but I can only tolerate with one asshole at a time".






Shit My Husband Says #5

Seperti biasa, aku memang suka kacau Shakir kalau dia tengah sibuk buat sesuatu dan tak suka dia ngade-ngade dengan aku dan jual mahal dan buat derk je kalau dia perlukan perhatian sebab ianya terjadi secara automatis...atau mungkin aku sebenarnya seekor kucing jadian. Kucing kan macam tu, kalau kita usap2 dia, belai2 dia, dia malas nak layan tapi kalau kita wat derk je, tak lama datang lettew mengiau2. Aher aher aher...

So pada weekend itu, ketika Shakir sedang sibuk baring2 atas karpet baru beli kat ruang tamu sambil baca 9gag kat phone dia, mode kucing jadian aku telah teractivate secara automatis.

"Ayang!"

"Hmmm.." Sambil mata pandang phone.

"AyaAaAaAng.."

"Iye..." cubaan buat2 bagi perhatian kat aku, dia usap2 rambut kat kepala aku padahal mata dok tengok skrin phone lagi sambil sengih2 baca 9gag

"AyAaAaaAAaaAAAng.."

*krik krik krik*

"Ayang ayang ayang ayang ayang ayanggggg!"

"Iye.."

"K fine, ko tak layan aku, aku nak tido atas perut ko!" 

"Tido lah, tak heran" sambil baca 9gag lagi.

Lelaju aku landing atas perut dia pastu tido. Sebenarnya memang aku ngantuk pun. BAHAHA!

60 minit kemudian...

"Fuyyo dah sejam I tido?"

"Haah"

"Padan muka you I dah tido atas perut you sampai sejam. Lepas ni nak abaikan I lagi tak? Kalau abaikan I lagi, I tido lagi atas perut you lama2!"

Shakir yang rupa2nya dari tadi tak habih2 lagi baca 9gag, duduk dan berkata:

"That was the best 60 minutes of my life! LOLOLOLOLOLOLOL!"


Shit My Husband Says #4

Aku sentiasa ada masalah kurang kasih sayang. Dah dapat kasih sayang melimpah ruah pun aku still rasa tak cukup. So maybe sebab tu lah sampai sekarang Allah bagi kami hidup berdua je sebab kalau bertiga nanti lagi la aku rasa kurang kasih sayang sebab nak kena berebut dengan orang ketiga. Hew hew hew

Scene ini terjadi ketika Shakir duduk berehat2 di ruang tamu selepas pulang kerja sambil aku baring atas riba dia.

"Ayangggggg"

"Ye Sayang..."

"I rasa kurang kasih sayaaaaaaaaaaaang"

"Apa tak cukup lagi ke KASIH dan SAYANG I bagi ni.."

"Tak cukup!!"

"Tengok betapa kasihnya I pada you, I balik awal hari ni"

Dengar dia cakap camtu, aku bingkas bangun, pandang mata dia sambil mata aku bersinar2...

"Maksudnya kawan2 you semua balik lambat, you balik awal lah? Time you balik tadi diorang kat office lagi tengah kerja ke?" 


"I balik awal... sebab diorang pun balik awal jugak. WAWAWAWA"




Shit My Husband Says #3

Aku mula berniaga barang2 dari Jepun dengan modal sebanyak 30 ribu yen, pinjam dari Shakir. Masa tu nilai dia lebih kurang RM1200 lah. Duit tu guna untuk beli sampul, sticker untuk dijadikan label alamat dan jugak barang jualan. Untung bulan pertama aku buat bayar hutang dia 10 ribu yen. Bulan kedua aku bayar another 20 ribu yen dan aku jugak beli printer untuk memudahkan kerja aku print alamat customers, senarai harga dan bil untuk aku simpan. 

Shakir memang memula tak bagi aku beli printer awal2 sebab katanya bagi aku stabil dulu kewangan, baru beli. Tapi aku ni degil, aku nak jugak, nak jugak, macam monyet yang makan cili walaupun telah ditegah sang kancil. Selepas dia tengok betapa persistent nya aku (masa tu baru kawin so dia tak tau yang aku ni kalau nak beli APA pun memang persistent) dia cakap boleh beli... tapi tunggu weekend.

Aku punya la tak sabar, aku sanggup pergi beli sorang2 sebab kalau nak tunggu shakir, weekend tu terasa beribu tahun lamanya lagi.  So balik lah aku naik train sambil mengusung kotak yang besar dan berat dari Yodobashi Camera Yokohama sampai ke Sakuragicho (time tu dok apartment B-Site). Printer yang aku beli ni memang canggih la sebab boleh airprint kan.. tanpa wayar.. boleh print di mana jua walaupun ketika berada di dalam jamban. 

Aku malas nak set up sendiri so aku tunggu dia balik kerja dan tolong aku malam tu... Selepas berjaya set up benda alah tu disamping manual bahasa jepun yang kami dua orang tak paham, Shakir pun taip sesuatu kat word dan print lah sehelai test page. 

Pastu dia suruh aku pergi amik. 

Aku sebagai seorang isteri yang taat, pergi lah amik dengan hati yang teruja sebab printer dah boleh guna! AIRPRINT TUUUUUUU!

Namun begitu, kegembiraan ku bertukar pilu setelah melihat semua ini..






Shit My Husband Says #2

Salah satu usaha untuk memenangi hati suami ialah dengan memakai pakaian yang indah2 dan menjolok mata di rumah.  Ada suami yang turn on tengok bini dia berbaju kurung, ada suami yang turn on tengok bini dia pakai sari, ada jugak yang turn on tengok bini dia pakai daun pisang dan macam2 lagi lah yang terlintas dek imaginasi deme. Ikut taste suami memasing la kan... 

Lagipun, masa bila lagi nak mengorat dia? Masa dia dengan kita terhad cuma selepas waktu pejabat. Sepanjang perjalanan dia ke tempat kerja dan di tempat kerja, dia dah dihidangkan dengan pemandangan haram yang ditontonkan oleh wanita2 lain so time dia kat rumah, kita bagi dia pemandangan yang halal yang mana you will get what you see! Bahahahha! (Ye lah tu. Tipu besar siot.)

 Lagipun bagi aku, kosser la kat luar kena tutup litup, kat rumah nak ghupe macam makcik2 okay. Biar di luar macam hantu kum-kum asalkan di rumah macam BeyoncĂ©! That's the spirit girl!

Sedang aku feeling2 bootylicious di ruang tamu, Shakir tengok aku sambil sengih2. Aku dah dapat rasa suatu musibah akan terjadi.

"Nape pandang2?"

"Bila you beli baju ni?"

"Ntah, tak ingat. Lama dah. Nape?"

"You nak pergi clubbing ke?"

Mkay...




Shit My Husband Says #1

Setiap kali sebelum Shakir ke tempat kerja, di muka pintu keluar, kami akan berpelukan macam akan berpisah buat selama2nya dan disudahi dengan aku cium sambil salam tangan dia and dia kiss ubun-ubun aku. 

Setiap kali dia peluk aku, dia akan peluk aku lama-lama sebab katanya time peluk tu dia selalu berdoa atau bagi nasihat untuk aku. Doa dan nasihat dia pada aku adalah berubah mengikut hari dan mood dan aku tak pernah tanya pun apa yang dia cakap dalam hati time tu.

Kadang-kadang time dia tengah peluk aku, aku cakap "Ok2. Baiklah. Apa? Nak bagi duit sejuta? Owh boleh je... Amin ye". Mana la tau memang dia tengah doa camtu khen. 

Hari ni hujan renyai2 di luar. Kami dalam syahdu berpelukan seperti biasa sebelum dia ke tempat kerja. Cuma kali ni dia nasihat aku bagi aku dengar. Katanya:

"Jadilah isteri yang solehah ye", pesan dia pada aku sambil cium ubun2.

Aku pun feeling syahdu.. balas dengan suara yang lunak merdu dan lemah lembut "Okay Sayang..."


Pastu dia sambung, "Doa orang2 yang teraniaya sering dimakbulkan Tuhan..."

KOJAQ SUNGGUH!!!!!




Aku, Business, dan Hobi

Kalau ikutkan, dari kecik lagi aku dah suka berniaga. Seawal umur 8 tahun, aku jual barang. Time tu aku buat cincin and gelang manik pastu aku suruh kawan aku merangkap jiran sebelah rumah aku jualkan. 50sen satu. LAKU.

Pastu aku jual askar mainan plastik kecik2 macam kat gambar bawah ni. Murah je, satu seposen... kalau macam cool skit, aku jual 20sen.


Pastu aku dah advance skit seiring dengan usia, time darjah 5 aku jual stickers. Satu unit seposen jugak, kalau besar skit stickernye, aku jual 20sen. Kalau paling besar, 50sen. Kalau korang ingat lagi, sticker tu order saing satu form dengan orang yang order kad nama. Isi borang, letak code mana nak order pastu kalau penuh satu form tu, orang yang edar form tu dapat 1 set kad nama FREE. 


Time sekolah menengah aku tak jual apa2 rasanya...sebab sibuk belajar la kot.

Kat University, aku buat handmade greeting cards dan jual time ada event. Sewa booth or tumpang booth orang dan jual. Aku jual murah je, RM5-Rm10. Kalau custom made baru boleh cecah RM20.  Agak serius jugak la time tu siap pernah masuk magazine and ditemubual wartawan. Hehehe.




Yup, label aku time tu adalah Kekkon. Macam biasa, obses dengan Jepun.. Kekkon tu dalam bahasa Jepun bermaksud Perkahwinan :P

Pastu aku stop sebab aku dah malas nak buat kad. Penat dan bosan.

2013, dah kawin, Shakir bagi idea pada aku untuk jual kosmetik Jepun memandangkan aku gila dengan kosmetik di samping dapat duit poket lebih. Bulan pertama aku berada di Jepun, aku dah bukak Stuff From Jepun dan dapat customers. Mana-mana product yang aku pakai, best, aku jual. Ada jugak yang orang mintak carikan so aku jual jugak sebab ada permintaan. 

Mac 2014, dah setahun 3 bulan aku berniaga dari Jepun ke Malaysia. Aku dah bukak 2 lagi website baru yang jual barang2 lain selain kosmetik dan semuanya bukan sebab aku takde duit, tapi sebab aku yakin hobi dan minat aku adalah berniaga. Aku seronok bila ada orang order.

Aku suka shopping tapi aku tak boleh selalu shopping sebab nanti shakir bising rumah semak (barang mekap aku aje dah penuh 1 beg plastik sampah) so aku "tolong" shoppingkan untuk orang. Kepuasan membeli tu masih sama walaupun bukan barang aku.

Bila dah cakap hobi ni, of course la buat untuk senangkan hati, isi masa lapang. Tapi bila ada customers yang tetiba feeling2 macam dia BOSS aku, aku ni kuli dia, nak tekan2 aku, kacau aku time weekend, desak2 aku suruh cari barang, kat sini aku dah rasa niat utama aku berniaga dah lari. Aku berniaga sebagai HOBI, bukan mata pendapatan utama aku. Duit aku berniaga 100% untuk aku membazir. Shakir sendiri tak suka bila aku tension berniaga. Katanya, kalau rasa2 berniaga tu buat aku stress, baik stop je. Memudaratkan mental, buat apa teruskan ye dak? Bukan aku takde duit. In fact, aku selalu susahkan diri aku untuk cari barang customers. Kadang2 tu RUGI tapi bila rugi, aku niat sedekah je. Barang yang aku pos kalau tak sampai or hilang plak, aku REFUND and selalunya aku ganti barang yang sama FREE.

So sangat kelakar rasanya bila ada customers yang nak tengking2, cakap kurang ajar, and marah2 aku. Ingat aku kebulur sangat duit dia gamaknya. Takat duit ko RM berapa puluh tu aku boleh refund anytime. Lunch aku kat sini pun beratus kot (riak tapi benar). Tak berbaloi sungguh bila maruah diri kena pijak dengan orang kurang ajar yang dia sendiri nak membeli barang aku jual pun kena ikat perut. Orang macam ni aku selalunya mintak dia acc bank je untuk aku pulangkan balik duit dia.. pastu aku banned dia. Malas aku melayan bangsa kurang ajar macam ni. Tak kebuluran pun aku hilang sorang customer dari neraka ni.

Tengok lah nanti kat Bintulu aku nak meniaga lagi ke tak. Kalau ada pun, cuma untuk kawan2 yang aku dah kenal je. Lebih kepada TOLONG diorang untuk diorang terus dapat bekalan penjagaan diri dari Jepun memandangkan aku pun akan terus beli barang direct dari Jepun. Dengan kawan2 ni senang skit sebab diorang tak kurang ajar (sebab tu la diorang kawan aku) and diorang pun takde la nak pk aku nak songlap duit diorang kan sebab diorang tau aku niaga bukan sebab takde duit.

Banyak hobi baru aku nak buat kat Bintulu nanti. Nak join kelas memasak, kelas baking, kelas menjahit, nak pegi gym lagi, nak berkebun..oh indahnya hidup sebagai seorang surirumah! So kalau niaga tu buat aku stress, aku stop je and buat benda2 lain yang boleh buat aku happy!!

Sekian, terima kasih.

Bertambah lagi barang kecantikan aku ..oh God..

Setelah sekian lama berhibernasi di rumah, tak nak keluar berjalan2 di shopping complex untuk mengelakkan diri dari berbelanja benda yang tak perlu, hari ni aku terpaksa jugak keluar sebab aku kena beli stock untuk customer aku. 

Dan seperti yang ku jangka terjadi.... sebab setiap kali aku pergi drugstore, mesti aku akan beli macam-macam untuk diri aku jugak.

So tadi aku TERBELI benda-benda ni:




Hair Color Chalk, 6 colours

Dah lama dah nak beli tapi tak beli-beli tapi tadi dah terbeli. Sesuai sangat la untuk orang yang takut nak kaler rambut dengan warna-warna yang berani terutamanya nanti nak balik kampung mengadap mak mertua kan. Hahahaha. So time period (sebab tak perlu mandi junub and wuduk) boleh la melaram sakan 2 minggu. Kaler boleh remove dengan air je, meaning bila syampu rambut time mandi, kaler pun hilang...


Cure Miel Golden PoroPoro Rose Gel, 120g.

Fungsi dia sejibik macam Babyfoot and Ashiura Ran Run yang aku jual di www.stufffromjepun.com cuma ni dalam bentuk gel/lotion so lepas apply kat tapak kaki yang berkematu, nanti kulit kaki akan mengelupas dan digantikan dengan tapak kaki yang baru dan lembut macam baby. Cuma yang bestnye dia ni berbanding Babyfoot and Ashiura Ran Run, lotion ni 120g and boleh guna berkali2 lah selepas beli. Kalau beli Babyfoot, boleh apply sekali je sebab dia datang dalam bentuk stokin plastik.

Sadly, buat masa sekarang, aku belum jual lagi di www.stufffromjepun.com sebab aku pun tak tahu lagi tahap keberkesanan dia. Kalau ok, baru aku jual.

Smooth Remover Cream, 120g

Sebelum ni aku dah pernah try jenama yang sama ni tapi dalam 2 bentuk berbeza. Bentuk wax and bentuk kertas pasir. Both are okay and they work fine but kali ni aku nak try dalam bentuk cream pulak.

Smooth Away dalam bentuk kertas pasir yang aku jual di www.stufffromjepun.com 




Last but not least, aku beli White Wash Face Brightener yang didatangkan dalam bentuk mousse... yeah, spray atas muka mousse tu and lepas cuci muka, taraaa! lebih cerah dari sebelumnya.. 

Semua2 ni aku kena cuba try test dulu and kalau okay baru aku akan war2kan satu dunia okay!



Dendam Kesemut pada Makanan

Bulan 4 ni sepatutnya aku dah berada di Bintulu.

Tahun lepas rasa macam sedih nak tinggalkan Jepun. Ye lah, aku suka gila Jepun dari aku tingkatan 3 dek penangan Beach Boys dengan Pride, tup2 13 tahun kemudian Allah kabulkan permintaan aku. Bukan setakat datang Jepun, tapi menetap di Jepun! Amik hang, nak sangat!

Setahun lebih di Jepun merupakan pengalaman yang best dan tak boleh ditukar ganti dengan apa pun walaupun ko kaya jual barang MLM pakai kereta besar (kampeni punya) sekalipun, masih tak boleh lawan dengan pengalaman menetap di tempat orang. 

Aku belajar cara naik train, belajar cara naik teksi di mana pintu teksi buka dan tutup secara automatik (jangan gatal tarik tutup pintu nanti pemandu teksi marah!),  naik shinkansen yang harga tiketnye sama macam naik kapal terbang, bersembang dengan orang tempatan walaupun sorang cakap Itik, sorang lagi cakap Ayam, berbasikal ke pasar, berjalan kaki merayau tanpa hala tuju tanpa rasa penat dan bimbangkan keselamatan diri sebab Jepun antara negara paling selamat di dunia, shopping dan tinggalkan barang di mana2 tanpa risau barang dicuri sebab maruah orang Jepun sangat tinggi, so diorang tak buat keje2 mencuri ni, dan macam-macam lagi lah!

Tapi bermula awal tahun 2014, aku semakin tak sabar pulak nak pindah ke Bintulu. Tak kisah lah hidup aku mungkin akan berakhir dengan tragedi disamun pendatang asing kat sana, or rumah kena pecah masuk dengan orang desperate, or layanan pekedai yang layan aku sebagai customer macam peminta sedekah, or tak kisah jugaklah suhu panas terik! Aku just rasa tak sabar nak tinggal di Bintulu.

Aku tak sabar nak mulakan hidup baru di tempat yang baru. Aku ni orang yang cepat bosan. Kalau takde apa2 yang menarik terjadi dalam tempoh beberapa lama, aku mula la buat perangai. Time aku bujang2 dulu pun aku kerap pindah rumah sebab ni lah. Bosan mengadap benda yang sama. Mujurlah aku tak bosan mengadap suami yang sama. LOL

Sepanjang aku di sini, satu2nya benda yang membuatkan aku rindu pada Malaysia bukan family aku or kawan2 or siapa2 pun. Tapi MAKANAN. Kalau kat sini ada kedai nasi kandar ke, gerai nasik lemak ke, pasembor ke, chicken cornish Secret Recipe ke, or semua lah yang halal, memang aku takkan rindu pun kat Malaysia. BAHAHAH! Mana yang aku boleh masak, macam laksa ke (urat laksa aku guna Udon), nasi daging ke, nasi ayam ke, nasi lemak ke, semua tu takde masalah. Tapi bila nak buat keropok lekor misalnya, mana nak dapat tepung sagu? Nak buat nasik kerabu, mana nak dapat budu?



So hopefully bila dok Bintulu nanti, aku dapat balas dendam pada makanan. Aku nak memasak macam orang gila masak gila punya masak! Aku nak beli breadmaker sebab aku tau roti kat Bintulu tak sedap dan takde roti Gardenia LOL. Aku nak beli BBQ Grill untuk aku buat satay! Aku nak beli microwave oven yang bapak besar memandangkan kat Jepun ni rata-rata orang guna toaster oven yang kalau aku buat cheesecake, tak terbakar kertas lilin tak sah (sbb berlaga dgn rod besi panas kat siling toaster oven) dan macam-macam lagi lah!!

Aku juga tak perlu beli daging beku, daun pandan beku, daun kari beku or apa2 yang beku pastu tetiap kali nak masak, kena defrost dulu time kat Bintulu nanti. Semua boleh beli di supermarket, balik terus siang2 dan masak. Sugoi!!

Hai cepat lah bulan 4!!

Ups and Downs



Semua orang ada masa ups and downs masing-masing.


Macam aku, aku pernah aktif tulis blog dan selepas tu aku dah jarang tulis blog sampailah satu time tu aku stop terus tulis blog. Tapi, sebagai orang yang suka bermonolog dan berleter dalam kepala macam aku ni mana la boleh berhenti menulis langsung kan. So aku banyak membebel dalam Twitter pulak. 

Hari ni, selepas 4 tahun 4 bulan aku membebel dalam Twitter aku rasa malas pulak nak tweeting, so aku bukak blog dan tulis post ni. Sekarang aku tengah rasa down lah sangat-sangat dan malas sangat nak update website bisnes jugak. Dah malas promote barang jugak. Takde sebab utama, cuma rasa macam nak slow.


Aku jugak takde sebab utama kenapa aku sibuk nak tulis blog or rant di twitter or update status di FB. Orang boleh cakap aku butuh perhatian tapi kalau takde sape nak peduli, takde apa pun yang jadi kan? Aku mula tulis blog pun sorang-sorang takde siapa pun yang peduli. Dah orang yang nak amik peduli, nak buat camne kan? Aku update link macam biasa, kalau takde siapa pun peduli nak CLICK dan BACA, apa aku boleh buat? So, bukanlah aku tulis sebab butuh perhatian sangat pun cuma aku nak engage dengan manusia yang peduli, yang sekepala dengan aku. 


Ada yang pernah cakap, sejak aku kawin aku dah jarang cakap isu-isu provocative yang mana aku rasa, suka hati aku lah nak cakap pasal apa pun. Selama ni aku cakap pasal apa pun bukan sebab orang suruh or memenuhi apa yang orang nak baca. So kalau ko nak baca, silakan. Tak suka, ada aku kisah? Gittew


Aku rasa sangat down hari ni... takde sebab... just rasa down... tu je lah aku nak kabo sebagai penutup post ni.


Sekian terima kasih.


Kaching! Kaching!


Celik mata, mengadap laptop upload barang2 kat websitewww.macamcomel.com. Dari pagi buta sampailah ke tengah malam tido pukul 1-2 pagi. Makan minum pun dah macam orang dalam penjara, kais pagi makan pagi, kais petang makan petang sebab takde masa...asyik buat kerja. Kena buat sekarang jugak supaya bila dah di malaysia nanti, boleh tumpu pada website baru pula. Kali ni nak jual apparels and accessories (akan tumpu pada kaum lelaki).

So, nanti akan ada 3 website. Yang jual mekap dan penjagaan diri, yang jual barang2 comel, dan yang jual pakaian serta aksesori. Tak kisahlah duduk depan laptop berbelas jam pun sehari, aku buat benda yang aku suka. Selama ni aku dok main game, tulis blog dengan tweeting pun ngadap belas jam sehari jugak kan.

Indah sungguh buat kerja sendiri, yang tak menipu orang. Yerp, aku tak menipu. Syukur jugak ada suami merangkap penasihat yang amanah dan jujur. Kalau kena refund duit, aku refund. Kalau barang nampak cacat, aku tak jual/bagitau customers/sedekah. Kalau kualiti kurang memuaskan, aku turunkan harga and bagitau customers.

Bagi aku, rezeki tu dari Allah. Kalau dah jujur, customers tak jadi beli, takpelah. Itu bukan rezeki aku. Dari menipu customers puji produk pong pang pong pang macam ye ye je padahal takde la tara mana pun, pastu makan duit haram, jadi darah daging. Kaya pun nanti hidup tak tenang.

Terasa? Well, sape suruh makan cili. Dah tau tak boleh tahan pedas, jangan lewww makan cili. Ahaks.


Kaching! Kaching!

New Year New Me, again

Aloha!

Tahun kedua berada di Jepun.

Tahun kedua masih kawin dengan bukan orang Jepun.

Tapi umur aku tahun ni bukan 2 tahun, tapi akan masuk 30 tahun! 

Ya benar...23/10 tahun ni umur aku mencecah 30 tahun.

Dulu2 masa kat sekolah, dengar orang umur 25 tahun pun aku rasa macam orang tu dah tua bangka kot. So kalau umur 30 tahun tu selayaknya dah digelar warga emas la bagi aku time tu. Tapi ni bila diri sendiri dah umur 30 tahun, baru lah aku paham apa perasaannya menjadi seorang intan yang berusia 30 tahun.

Apa rasanya?

Rasa pelik macam... aih? Kejap je dah 30 tahun? BAHAHAHAHAHAH


Susah jugak orang macam aku ni. Hati tak rasa tua. Tergedik2 lagi dengan Shakir macam remaja bercinta. Terhegeh2 lagi pakai barang2 comel pinky2 macam Hello Kitty tu. Tak kekok lagi ajak Shakir buat kerja gila (contohnya jalan2 kat Akihabara pakai topeng Darth Vader yang boleh tukar suara tu). Tapi dia tak nak join aku la.. Pastu aku cakap dia no fun.

Ni kalau aku mati kena langgar ke, bila orang baca dalam berita umur 30 tahun pun orang takkan cakap "Sian, muda lagi.."

Kira macam normal la jugak umur 30 tahun meninggal.

Ada satu je yang berubah rasanya tahun ni. Aku dah tak peduli nak cerahkan kulit aku. Ye ke? Otak aku kata ye sekarang ni. Harap2 dia tak jadi scumbag brain.

Aku sekarang nak memerangi kedut di wajah! Bukanlah sebab dah berkedut, tapi sebab aku yakin sekarang aku dah tak perlu gusar lagi tentang warna kulit kerana yang perlu diperangi habis2an mulai sekarang adalah kedut yang bakal nampak 2-3 tahun akan datang nanti.

Berdasarkan muka mak aku sekarang yang umur 53 tahun tapi still tak nampak macam nenek (walaupun faktanya memang beliau masih belum nenek siapa2 lagi, tak, kami tak mandul, dah terbukti), dan berdasarkan muka mak mertua aku pun yang masih nampak muda trang tang tang, aku yakin aku dan shakir insyaallah akan nampak awet muda walaupun umur dah cecah 50 tahun, kalau umur dipanjangkan la.

Beauty products yang aku pakai sekarang ni jugak kalau tak ada kolagen, ada serum. Pelembap tu, wajib! Bila kulit muka rasa kering, secara automatik aku rasa macam aku tengah buat dosa besar.

 For the time being (bermula dari tahun lepas sebenarnya) aku pakai benda2 ni:




Lebih kurang la cuma aku punya dia tulis 5000gm collagen and penutup dia warna merah

Mask muka wajib! Tapi memandangkan sekarang ni winter, malas pakai mask boleh? Dah la sekarang tengah sejuk, bila pakai mask kat muka, sejuknya berganda2! So tunggu balik Malaysia nanti lah, hari2 aku pakai mask. Mask yang aku rajin pakai adalah:

Mask ni sangat murah so boleh pakai hari2 tanpa ragu2

Bila rasa kaya macam Rosmah sikit, sekali sekala aku pakai mask ni:

And sekali sekala bila teringat, aku amik jugak la collagen serbuk walaupun aku tau kalau collagen masuk badan, dia jadi asid amino! Ni collagen faveret aku:



By the way, yang Shiseido collagen jenis air dalam botol tu tak halal ye, ada babi. Sebab tu aku amik yang serbuk. Memula dulu tak tau, hari2 aku beli sebotol sebab farmasi kat sini jual air collagen dalam botol macam botol Livita ngan Red Bull tu. So kalau tak mampu beli 8 botol satu set sekaligus, boleh je beli 1-1 bebila mampu. Kolagen Shiseido yang serbuk ni aku tengok dah, buat dari sisik ikan :)

Obsession terbaru aku sekarang adalah 


Mist ni sangat berguna terutamanya kalau orang tu kerja dalam tempat berhawa dingin, kurang minum air, kulit kering. Bila kulit kering, tu yang jadi cepat berkedut tu. So as I said, sekarang ni winter. Sejuk dan sangat dry. Itu membuatkan aku jadi panik dan sentiasa nak spray kulit aku dengan collagen mist ni yang mana bila dah habis mist tu nanti (walaupun aku tau dia akan tahan berbulan2), aku nak refill botol tu dengan 

Trust me, benda ni best gila. Aku jual kot! Balik Malaysia nanti pun aku tak nak beli kat Malaysia sebab MAHAL! Baik beli kat Jepun, aku sanggup bayar kos shipping. Lulz

By the way, last year time aku pergi Italy, aku jatuh cinta dengan Kiko Cosmetics. Bapak murah (relatively). Memandangkan Shakir kat Italy jugak sekarang ni, aku dah pesan kat dia beberapa barang dari Kiko Cosmetics. Walaupun Kiko Cosmetics tu SYURGA BARANG MEKAP, tapi bukan make up yang aku nak beli kali ni. Nanti aku tulis post baru pasal barang2 tu. 

Cau cin cau!

p/s: aku jual semuaaaaaa barang2 yang aku senaraikan di atas. Ada yang boleh dapat di www.oomori.my. Tapi ada gak yang aku malas letak kat kedai sebab aku sorang je nak pakai. Lulz. Aku jual sebab aku dah pakai and aku akui diorang memang best! THORBAIK!